Bangkok (ANTARA) - Aktivis pemuda Thailand berjanji akan menggelar protes pada Minggu untuk menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, meskipun ada larangan nasional pada pertemuan publik yang diberlakukan oleh pemerintah di tengah melonjaknya kasus virus corona.

Demonstrasi yang dipimpin oleh pemuda tahun lalu menarik ratusan ribu orang di seluruh negeri, tetapi momentum mereka terhenti setelah pihak berwenang mulai menindak demonstrasi dan menahan para pemimpin protes, serta gelombang baru infeksi COVID-19 mulai melanda.

Protes tahun lalu juga mematahkan tabu tradisional dengan secara terbuka mengkritik raja, sebuah pelanggaran di bawah undang-undang lese majeste yang ketat di negara itu yang membuat penghinaan atau pencemaran nama baik raja, ratu, pewaris dan bupati dapat dihukum hingga 15 tahun penjara.

Sebagian besar pemimpin protes yang ditahan telah dibebaskan dengan jaminan. Beberapa pemimpin protes mengambil bagian dalam protes anti-pemerintah bulan lalu.

"Kami harus mengusir Prayuth bahkan jika jaminan saya dicabut," kata seorang pemimpin protes, Arnon Nampa, menjelang unjuk rasa Minggu yang direncanakan dari Monumen Demokrasi ke Gedung Pemerintah di Bangkok.

Protes itu juga akan menandai peringatan satu tahun protes jalanan skala besar pertama yang dipimpin oleh kelompok-kelompok pemuda yang menuntut pengunduran diri Prayuth, konstitusi baru dan reformasi besar-besaran terhadap monarki.

Pemerintah Thailand sebelumnya telah memberlakukan larangan nasional baru pada pertemuan publik lebih dari lima orang yang membawa hukuman maksimum dua tahun penjara atau denda hingga 40.000 baht (sekitar Rp17,6 juta), atau keduanya.

Tiga hari berturut-turut Thailand catat kasus baru COVID-19.

Polisi mendesak orang-orang untuk tidak bergabung dengan protes dan memperingatkan bahwa mereka yang melanggar hukum dan menyebabkan kerusuhan akan menghadapi tuntutan.

Protes jalanan terhadap perdana menteri telah diadakan dalam beberapa pekan terakhir oleh beberapa kelompok, termasuk mantan sekutu politik Prayuth, ketika frustrasi tumbuh atas meningkatnya gelombang infeksi dan kerusakan pandemi yang berkepanjangan pada sektor ekonomi.

Baca selengkapnya...